Aston Martin Gagal dalam Tinjauan Ulasan DQ GP Hungarian Vettel

Aston Martin gagal dalam usahanya untuk meminta peninjauan semula kelayakan Sebastian Vettel dari Grand Prix Hungaria Formula 1, setelah perbicaraan FIA pada hari Isnin. Pasukan yang berpangkalan di Silverstone berharap agar para pramugara FIA dapat melihat kesnya sekali lagi, setelah kereta Vettel dikeluarkan dari tempat kedua di Budapest kerana gagal memiliki baki satu liter bahan bakar wajib untuk pemeriksaan selepas perlumbaan.

Pada mulanya Aston Martin percaya bahawa data telemetri dari kereta menunjukkan terdapat 1,44 liter lebih banyak bahan bakar di dalam kereta daripada 0,3 liter yang pada awalnya dapat dikeluarkan oleh FIA.

Menurutnya, kegagalan sistem bahan bakar di dalam mobil telah menyebabkan keadaan dan berarti bahwa bahan bakar tersebut tidak dipompa ke tangki tempat FIA dapat mengaksesnya. Pasukan ini melancarkan hak untuk meninjau permintaan dengan pelayan, dan juga secara resmi mengajukan banding terhadap keputusan tersebut.
aston-martin-gagal-dalam-tinjauan-ulasan-dq-gp-hungarian-vettel
Tetapi pada pendengaran FIA pada hari Isnin, FIA menolak permintaan Aston Martin untuk mengkaji semula kes tersebut kerana petunjuk terbaru dari pasukan adalah bahawa masalah mekanikal berpotensi menyebabkan tidak ada satu liter bahan bakar yang tersisa sama sekali.

Agar permintaan semakan dapat diterima, Aston Martin perlu memberikan elemen baru yang “penting” dan “relevan” yang ditemui selepas acara dan tidak tersedia untuk pesaing pada saat keputusan.

Pada persidangan itu, pasukan mengemukakan analisis dari lebih dari 100 saluran data berkaitan sistem bahan bakar untuk menunjukkan bahawa terdapat kegagalan sistem bahan bakar di dalam kereta Vettel.

Kegagalan tekanan sel bahan bakar ini berarti pompa udara di sel bahan bakar mengaktifkan output maksimum yang, dengan mengepam udara melalui sel bahan bakar, berarti sejumlah besar bahan bakar dikeluarkan dari mobil.

Kegagalan ini berarti hanya 0,3 liter bahan bakar yang dapat diambil setelahnya.

FIA menerima bahawa bukti ini, yang menunjukkan kerusakan nilai pelepasan tekanan sel bahan bakar, adalah elemen baru.

Namun, berdasarkan penyelidikan lebih lanjut yang dilakukan oleh Aston Martin, pasukan itu percaya bahawa sebenarnya ada kurang dari satu liter bahan bakar yang tersisa di dalam kereta pada akhir perlumbaan kerana masalah sistem bahan bakar. Oleh itu, FIA berpendapat bahawa bukti baru itu tidak berkaitan dengan kes tersebut.

Keputusan utama pelayan asal adalah kerana tidak ada satu liter bahan bakar wajib, dan bukannya menangani apa-apa sebab mengapa, itulah yang disokong oleh bukti terbaru Aston Martin.

Otmar Szafnauer, Ketua Pegawai Eksekutif & Pengetua Pasukan, berkata: “Sebastian melaju dengan cemerlang di Hungary dan kami gembira diberi kesempatan untuk menunjukkan bukti baru yang kami temukan sejak perlumbaan.

“Kami merasakan bukti yang kami kemukakan relevan dan menunjukkan kepada FIA bahawa dia seharusnya dikembalikan setelah dia dibatalkan.

“Sayangnya, FIA mengambil pandangan yang berbeda dan, meskipun fakta bahwa keakuratan bukti baru kami tidak disengketakan, diskualifikasi Sebastian ditegakkan berdasarkan bukti bahwa bukti baru tidak dianggap‘relevan’ dan kami sekarang akan mempertimbangkan kedudukan kami berkenaan dengan proses rayuan penuh. ”

Kenyataan FIA mengatakan: “Untuk penilaian sama ada keperluan satu liter dipecahkan atau tidak, tidak ada perbezaan mengapa terdapat kurang dari satu liter.

“Mungkin ada beberapa penjelasan mengapa pada akhir perlumbaan jumlah yang tinggal tidak mencukupi. Walau bagaimanapun, tetap menjadi tanggungjawab Pesaing untuk memastikan bahawa kereta itu mematuhi peraturan sepanjang masa (Art. 3.2 Kod Sukan Antarabangsa FIA) dan tidak ada pembelaan untuk mendakwa bahawa tidak ada kelebihan prestasi yang diperoleh (Art 1.3.3 Kod Sukan Antarabangsa FIA).

“Untuk dapat menyatakan fakta “relevan”, Aston Martin harus memberikan fakta sebenarnya lebih dari satu liter bahan bakar yang tersisa. Penjelasan mengapa syarat ini tidak dapat dipenuhi tidak relevan dengan keputusan apakah pelanggaran peraturan telah terjadi. ”

FIA juga tidak menerima rujukan yang dibuat oleh Aston Martin kepada pasukan yang mematuhi tujuan peraturan tetapi tidak dengan kata-kata yang tegas dengan pengecualian ketika bahagian-bahagian telah rusak atau hilang dalam perlumbaan.

Atas alasan inilah FIA menolak permintaan Aston Martin untuk mengkaji semula perkara tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*