Ledakan Bahan Kimia Di Beirut ,Terkait Pengusahan Suriah

 

Perusahaan yang membeli amonium nitrat yang meledak di Beirut Agustus lalu memiliki kemungkinan hubungan dengan dua pengusaha Suriah di bawah sanksi AS untuk hubungan dengan Presiden Bashar al-Assad, menurut laporan oleh seorang jurnalis Lebanon dan Pengajuan perusahaan London.

Savaro Ltd, perusahaan perdagangan yang membeli bahan kimia pada 2013, berbagi alamat di London dengan perusahaan yang terkait dengan George Haswani dan Imad Khoury, menurut laporan oleh pembuat film dokumenter Firas Hatoum, yang ditayangkan di stasiun TV al-Jadeed Lebanon minggu ini. .

 

Haswai, Khoury dan saudaranya Mudalal Khoury semuanya telah diberi sanksi oleh Washington karena mendukung upaya perang Assad. Ketiganya adalah warga negara gabungan Suriah-Rusia, menurut daftar sanksi AS dan database yang mengumpulkan data dari lembaga resmi Rusia.

 

Departemen Keuangan AS menuduh Mudalal Khoury pada 2015 sebagai “upaya pengadaan amonium nitrat pada akhir 2013”. Ia memberikan sanksi kepada saudaranya Imad setahun kemudian karena terlibat dalam kegiatan bisnis dengan Mudalal. Haswani dijatuhi sanksi pada 2015 atas tuduhan membantu pemerintah Assad membeli minyak dari militan ISIS, yang ia bantah.

Dalam meninjau pengajuan dengan Companies House, pendaftaran perusahaan Inggris, Reuters menemukan bahwa Savaro dan Hesco Engineering and Construction Company Ltd, sebuah perusahaan yang dikenai sanksi AS karena hubungannya dengan Haswani, keduanya memindahkan daftar perusahaan mereka – catatan resmi perusahaan – ke alamat yang sama di London pada 25 Juni 2011

Alamat itu juga merupakan kantor terdaftar untuk IK Petroleum Industrial Company Ltd, di mana Imad Khoury adalah direkturnya.

Lusinan perusahaan dapat membagikan alamat yang terdaftar dan tautan semacam itu belum tentu membuktikan bahwa pemilik perusahaan terhubung. Tetapi jarang sekali perusahaan memindahkan register mereka, terutama ke alamat yang sama pada hari yang sama, menurut tinjauan Reuters terhadap pengajuan oleh ratusan perusahaan.

Reuters menemukan agen yang telah membantu mendaftarkan Hesco, tetapi tidak menanggapi upaya untuk mencari komentar tentang hubungan Hesco dengan Savaro. Reuters tidak dapat menentukan apakah Haswani mengendalikan Savaro, yang mungkin memberikan indikasi kemungkinan keterlibatannya dalam pengadaan amonium nitrat yang meledak di Beirut.

Imad Khoury menolak tautan ke Savaro. “Ada registrar di London, banyak perusahaan terdaftar di sana, bukan hanya milik saya,” katanya kepada Reuters. Aku tidak tahu Savaro yang ini.

Mudalal Khoury mengatakan “tidak ada logika” di balik menyalahkan ledakan Beirut pada sebuah perusahaan yang terdaftar di alamat London di mana banyak lainnya juga terdaftar.

Reuters tidak dapat menghubungi Haswani untuk dimintai komentar. Putranya mengatakan kepada Reuters di Moskow bahwa ayahnya tidak mungkin mengomentari tuduhan terkait dengan bahan kimia tersebut karena itu “benar-benar tidak masuk akal”.

Penemuan tentang kemungkinan hubungan antara Savaro dan para pengusaha Suriah telah menimbulkan pertanyaan di antara beberapa orang di Beirut tentang apakah amonium nitrat, yang digunakan untuk pupuk tetapi juga bahan peledak, mungkin ditujukan untuk Suriah.

“Kami ingin ini diselidiki,” kata Youssef Lahoud, pengacara yang mewakili sekitar 1.400 korban ledakan itu, kepada Reuters.

“Ini mungkin tidak membawa kita ke mana-mana atau mungkin benang yang terurai tapi kita harus menindaklanjutinya.”

Menteri Kehakiman Lebanon Marie Claude Najm mengatakan kepada Reuters bahwa laporan tersebut harus diselidiki, seperti halnya tuduhan lain yang terkait dengan penyelidikan yang sedang berlangsung atas ledakan itu, yang berada di tangan hakim penyelidik dan dirahasiakan.

Daftar Companies House mengidentifikasi seorang warga negara Siprus, Marina Psyllou, sebagai direktur dan pemilik mayoritas Savaro sejak 2016. Psyllou mengatakan kepada Reuters melalui email pada hari Jumat bahwa dia tidak mengelola atau memiliki Savaro. Dia tidak menanggapi pertanyaan tentang Haswani.

Ledakan Beirut menewaskan 200 orang, melukai ribuan orang dan menghancurkan seluruh lingkungan. Para pejabat mengatakan bahan kimia itu terbakar setelah disimpan di pelabuhan dalam kondisi buruk selama bertahun-tahun.

Amonium nitrat dimuat ke sebuah kapal bernama Rhosus di Georgia, catatan pengiriman menunjukkan, sebelum berhenti tak terjadwal di Lebanon pada akhir 2013. Ia tidak pernah pergi, menjadi terjerat dalam sengketa hukum. Perusahaan Mozambik yang memesan nitrat, FEM, telah mengatakan memesan pengiriman melalui Savaro Ltd.

Sumber : Reuters

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*