AS Mengutuk Sanksi China dalam Perselisihan Uighur

Amerika Serikat pada hari Sabtu mengutuk sanksi China terhadap dua pejabat hak agama Amerika dan seorang anggota parlemen Kanada dalam perselisihan atas perlakuan Beijing terhadap Muslim Uighur dan minoritas lainnya.

Tindakan China “hanya berkontribusi pada pengawasan internasional yang berkembang dari genosida yang sedang berlangsung dan kejahatan terhadap kemanusiaan di Xinjiang. Kami berdiri dalam solidaritas dengan Kanada, Inggris, Uni Eropa, dan mitra lain serta sekutu di seluruh dunia dalam menyerukan (China) untuk mengakhiri pelanggaran dan pelanggaran hak asasi manusia, ”kata Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken dalam sebuah pernyataan.

Sanksi Beijing mengikuti yang diberlakukan oleh Amerika Serikat, Uni Eropa, Inggris dan Kanada awal pekan ini atas apa yang mereka katakan sebagai pelanggaran hak-hak Muslim Uighur dan minoritas Turki lainnya di wilayah barat Cina Xinjiang.

Aktivis dan pakar hak asasi PBB mengatakan setidaknya satu juta Muslim telah ditahan di kamp-kamp di Xinjiang. Para aktivis dan beberapa politisi Barat menuduh China menggunakan penyiksaan, kerja paksa, dan sterilisasi.

China telah berulang kali membantah semua tuduhan pelecehan dan mengatakan kamp-kampnya menawarkan pelatihan kejuruan dan diperlukan untuk melawan ekstremisme.

Pernyataan Blinken muncul setelah Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mengecam Beijing dan berjanji untuk membela hak asasi manusia.

China memberi sanksi kepada anggota parlemen oposisi Kanada Michael Chong, wakil ketua Komite Tetap Parlemen Urusan Luar Negeri dan Pembangunan Internasional dan Subkomite untuk Hak Asasi Manusia Internasional, yang bulan ini menyampaikan laporan yang menyimpulkan bahwa kekejaman di Xinjiang merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan dan genosida.

Beijing juga mengatakan akan mengambil tindakan terhadap ketua dan wakil ketua Komisi AS untuk Kebebasan Beragama Internasional, Gayle Manchin dan Tony Perkins.

Individu di bawah sanksi Beijing dilarang memasuki daratan Tiongkok, Hong Kong dan Makau, dan warga serta institusi Tiongkok dilarang berbisnis dengan ketiga individu tersebut atau melakukan pertukaran apa pun dengan subkomite.

“Pemerintah China dengan tegas bertekad untuk menjaga kedaulatan nasionalnya, kepentingan keamanan dan pembangunan, dan mendesak pihak terkait untuk memahami dengan jelas situasi dan memperbaiki kesalahan mereka,” kata kementerian luar negeri China.

“Mereka harus menghentikan manipulasi politik pada masalah terkait Xinjiang, berhenti mencampuri urusan internal China dalam bentuk apa pun dan menahan diri untuk tidak melangkah lebih jauh ke jalan yang salah. Kalau tidak, jari mereka akan terbakar. “

Sanksi China sebelumnya terhadap individu AS yang dikatakan telah secara serius merusak kedaulatan dan kepentingan China pada masalah terkait Xinjiang tetap berlaku.

Chong, yang merupakan anggota oposisi Partai Konservatif di Kanada, mengatakan dia akan “memakai (sanksi) sebagai lencana kehormatan”.

Sumber : Reuters

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*